Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)

Iklan 728x90

Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)

Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System) - Hallo sahabat Dewape Site, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System), kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel komponenn mobil, Artikel Perawatan Motor, Artikel perwatan mobil, yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca.



Judul : Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)
link : Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)

Baca juga


Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)

Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System) | Saat ini ABS sudah banyak di gunakan pada kendaraan-kendaraan, baik mobil maupuun motor. Berikut penjelasan lebih rinci mengenai Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System).

Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)



Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)
Sistem rem anti terkunci atau anti-lock braking sistem (ABS) merupakan sistem pengereman pada mobil agar tidak terjadi penguncian roda ketika terjadi pengereman mendadak/keras.
Sistem ini diadopsi dari teknologi serupa di pesawat terbang. ABS bekerja apabila pada mobil terjadi pengereman keras sehingga salah sebagian atau semua roda berhenti sementara mobil masih melaju, membuat kendaraan tidak terkendali sama sekali. Hal ini tentu sangat berbahaya terutama di jalan licin dan kelokan. Ketika sensornya mendeteksi ada roda mengunci, ia akan memerintahkan piston rem untuk melepaskan tekanan kembali ke titik normal , lalu mengeraskannya kembali begitu roda berputar. Proses itu berlangsung sangat cepat, bisa mencapai 15 kali/detik. Efeknya adalah mobil tetap dapat dikendalikan dan jarak pengereman makin efektif sehingga dapat mengurangi tingkat kecelakaan. Kelebihan dari pada ABS (antilock braking system) lebih cepat melakukan pengereman dari pada sistem biasa yang terdapat pada mobil dan lebih stabil apabila terjadi suatu pengereman mendadak namun tidak membuat mobil kehilangan pengendalian sebesar 5-30% dibandingkan dengan pengereman standar yang terdapat di mobil yang umumnya menggunakan dua buah rem cakram dan dua buah tromol tekanan gas yang di setting oleh pabrik.

1. Sensor Kecepatan

Sensor ini berfungsi untuk membaca kecepatan putaran roda, terdapat di setiap roda atapun di diferensial (tergantung dari pabrik).

2. Katup Pengereman

Di setiap jalur minyak rem terdapat katup, dan katup ini dikendalikan oleh komputer / kontroler ABS. Secara umum, katup rem memiliki tiga posisi yang berbeda.

Katup Posisi Satu: Dalam posisi ini, katup dalam posisi terbuka penuh, sehingga tekanan minyak rem secara penuh, langsung diteruskan ke rem.

Katup Posisi Dua: Dalam posisi ini, katup akan menghalangi tekanan minyak rem, sehingga tekanan tidak akan diteruskan ke rem walaupun pengemudi menekan rem.

Katup Posisi Tiga: Dalam posisi ini, katup akan menghalangi sebagian dari tekanan minyak rem, sehingga tekanan hanya setengah yang diteruskan ke rem, walaupun pengemudi menekan rem secara penuh.

3. Pompa

Fungsi dari pompa ini adalah mengembalikan tekanan pada jalur pengereman yang dilepaskan oleh katup ke rem.

4. Kontroler / Komputer

Fungsi dari alat ini adalah otak yang mengendalikan katup dan mengolah data dari sensor kecepatan.

Cara Kerja Rem ABS Mobil

Sensor kecepatan akan membaca kecepatan mobil setiap saat, dan menyampaikan data kecepatan tersebut ke pada kontroler. Untuk mobil berhenti secara normal di kecepatan 100 kilometer perjam, akan diperlukan waktu selama 5 detik. Tentunya pada saat anda melakukan pengereman normal, tidak akan terjadi penguncian roda kendaraan. Lain ceritanya jika anda melakukan pengereman mendadak, maka roda akan terkunci. Waktu yang diperlukan untuk roda terkunci kurang lebih 1 detik.

Karena kontroler telah di program, untuk dapat menghentikan kendaraan secara maksimal, terkuncinya roda saat pengereman tidak boleh terjadi. Sebelum roda terkunci, kontroler akan mendapatkan data dari sensor kecepatan dan akan memerintahkan katup menghalangi tekanan, dengan cara mengambil katup posisi dua atau katup posisi 3, sesuai perintah dari kontroler. Setelah putaran roda terdeteksi oleh sensor kecepatan, kontroler akan memerintahkan katup untuk mengambil posisi satu, yang membuat tekanan minyak rem kembali dan diteruskan ke rem. Cara kerja rem ABS diatas terjadi sangat cepat, rata-rata sistem ABS pada mobil sekarang, mampu melakukan 15 kali proses tersebut dalam 1 detik.


Demikian lah penjelasan mengenai Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System), dalam kendaraan terdapat sistem ABS yang berbeda, tergantung dari setiap brand kendaraan tersebut.
Jangan lupa baca juga artikel tentang Pengertian dan Fungsi Gardan & Pengertian dan perawatan mesin Diesel.



Demikianlah Artikel Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System)

Sekianlah artikel Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System) kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.
Anda sekarang membaca artikel Cara Kerja dan Komponen ABS(Anti Lock Brake System) dengan alamat link http://www.boliboli.site/2013/12/cara-kerja-dan-komponen-absanti-lock.html
Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a Comment